Pelantikan Sultan Sumbawa – Kaharudin IV

Sultan Sumbawa Sultan Kaharudin IV

H.Daeng MA Kaharudin resmi  ditetapkan sebagai Sultan Sumbawa dengan gelar Sultan Kaharudin IV. Penetapan tersebut dilakukan melalui Musakara Rea Lembaga Adat  Tana Samawa 2011 yang digelar di Istana  Loka  8 hingga 10 Januari 2011. Dalam kegiatan tersebut semua unsur perwakilan masyarakat dari dua kabupaten yaitu Sumbawa dan Sumbawa Barat  setuju dengan diusulkannya DMA kaharudin sebagai Sultan Sumbawa.

Berdasar ketetapan surat pengukuhan nomor : 05/MR-LATS/2.1/1432.2011 tertanggal 10 januari 2011 atau 6 safar 1432 tentang pengukuhan Sultan Sumbawa ditetapkan, mengukuhkan DMA Kaharudin sebagai Sultan Sumbawa dengan sebutan Sultan Muhammad Kaharuddin IV. Dalam surat ketetapan tersebut juga tertuang tugas dan tanggung jawab sebagai sultan diantaranya,  diamanatkan untuk mampu melestarikan dan mengembangkan adat tana Samawa, juga menuju tercapainya masyarakat tana Samawa religious , modern dan demokratis.

Surat ketetapan tersebut dibacakan pada akhir acara  Musakara Rea oleh mohammad syaikhu Rauf tepat pada pukul 16.45 wita.

Berbagai pertimbangan juga disampaikan didalam surat keputusan tersebut  diantaranya pengangkatan DMA kaharudin sebagai putra Mahkota Sumbawa 5 April 1941.

Dengan adanya surat ketetapan tertanggal 10 januari  tersebut, maka secara resmi Sumbawa telah mempunyai sultan dengan sebutan Sultan Kaharuddin IV.

Sementara itu, Sultan kaharuddin IV dalam mengawali sambutannya setelah ditetapkan melalui surat keputusan tersebut, mengatakan bahwa penobatan dirinya sebagai sultan adalah amanat dari rakyat.

Perubahan menuju masyarakat yang religious, modern dan demokratis  dimulai dari sekarang.Hal ini dikarenakan tantangan jaman. Dalam menghadapi jaman saat ini perlu pemikiran jernih dan segala sesuatu diserahkan pada Allah SWT.

Juga  dalam sambutan pertamanya, Sultan Kaharudin IV menitipkan salam kepada semua rakyat dan tau Samawa bahwa dirinya siap sebagai sultan.

“Bismillahirrohmaanirrohim,” demikian yang disampaikan Sultan saat pertama kali menerima dan menjalankan tugas sebagai sultan Sumbawa IV.

Sementara itu, suasana istana dalam loka penuh dengan tangisan gembira di saat penitia menyampaikan surat ketetapan sebagai Sultan. Suasana haru dengan teriakan Allahu Akbar dan Iringan Solawat Badar menghiasi dan mewarnai suasana istana dalam loka saat itu.

Semua peserta yang hadir juga menyempatkan untuk bersalaman dengan sultan yang baru terpilih.

H.DMA. Kaharuddin Resmi Ditetapkan Sebagai Sultan Samawa
Arsip Berita 07 April 2013    Tags: daeng, musakara, penetapan, sultan